JetBlue Memotong Rute Dari New York, Boston, dan Lainnya pada tahun 2024 — Yang Perlu Diketahui

JetBlue secara bertahap menghentikan lebih dari selusin rute di seluruh jaringannya, sehingga secara signifikan mengurangi konektivitas di wilayah timur laut.

Seperti yang dikonfirmasi oleh perusahaan data penerbangan, Cirium kepada Perjalanan + Kenyamanan pada hari Selasa, pemotongan rute direncanakan hingga bulan Maret dan sebagian besar berdampak pada hubnya di New York – tempat maskapai ini pertama kali meluncurkan layanannya pada pergantian milenium.

Keluar dari JFK, JetBlue akan mengakhiri rute 3 kali seharinya ke Washington, DC pada bulan Januari. Rute tersebut “sangat diminta” oleh para pelanggannya, menurut pengumuman maskapai tersebut, dan baru saja diresmikan kurang dari sebulan yang lalu pada pertengahan September.

Keluar dari JFK, JetBlue akan mengakhiri rute 3 kali seharinya ke Washington, DC pada bulan Januari. Rute tersebut “sangat diminta” oleh para pelanggannya, menurut pengumuman maskapai tersebut, dan baru saja diresmikan kurang dari sebulan yang lalu pada pertengahan September.

Juga pada bulan Januari, JetBlue akan berhenti beroperasi di Burlington, Vermont, di mana mereka telah mengoperasikan penerbangan dua kali sehari ke JFK sejak tahun 2000. Rute ini “menyumbang 10 persen dari seluruh penumpang yang terbang ke Burlington setiap bulan” Delegasi Kongres Vermont menulis di surat yang mengungkapkan kekecewaan mereka kepada CEO maskapai Robin Hayes.

“Hal ini sudah terbayang ketika DOJ memenangkan kasusnya melawan Aliansi Timur Laut dengan American Airlines,” kata Mike Arnot, seorang analis udara di Cirium, sebuah perusahaan data penerbangan. “Hal ini akan dirasakan di seluruh Timur Laut, terutama Burlington, Vermont , yang kini berangkat dari kota bersama Delta dan United ke bandara wilayah Kota New York, namun dengan hilangnya layanan berbiaya lebih rendah yang disediakan JetBlue. Hilangnya layanan di mana pun di Timur Laut akan mengurangi kapasitas — pasokan kursi — dan akan mengakibatkan tarif yang lebih tinggi di seluruh wilayah jaringan rumit ini.”

Penyesuaian rute ini terjadi tepat sebelum laporan pendapatan JetBlue, di mana maskapai ini melaporkan kerugian bersih sebesar $153 juta pada Q3, yang disebabkan oleh tantangan cuaca dan kenaikan harga bahan bakar.

Saat maskapai ini menatap tahun 2024, JetBlue terus melanjutkan ekspansinya ke Eropa, dengan mengumumkan layanan musiman ke Dublin dan Edinburgh minggu lalu.

Perwakilan dari JetBlue tidak segera menanggapi permintaan komentar T+L.

Dari LaGuardia, maskapai tidak lagi terbang ke Bermuda, Cape Cod, Charleston, Denver, Jacksonville, Nashville, Portland, ME, dan Sarasota. JetBlue juga akan memotong rute dari Newark ke Boston dan Miami, serta dari Boston ke Rochester.